Indonesia Penuh Cinta

 On September 4, 2010  

Di malam yang remang, di pos ronda, nampak dua orang setengah baya sedang asyik ngobrol. Mereka adalah Kang Gendon dan Pakde Sastro.

Kang Gendon: Sekarang kok pada ramai ngomongin soal ketegangan Indonesia sama 'negara tetangga', memangnya ada apa to Pakde?

Pakde Sastro: Memangnya sampean tidak tahu to Kang?, lha wong beritanya sudah ada dimana-mana kok.

Kang Gendon: Setahuku ya cuma so'al TKI, itupun aku dengar dari cerita teman-teman waktu ngobrol-ngobrol di sawah. Sama yang dulu itu, masalah pulau ligitan dan sipadan serta iklan yang pakai tari pendet tanpa ijin itu. Yang lainnya katanya masih ada tapi aku tidak terlalu mengikuti beritanya.

Pakde Sastro: Kalau itu sudah berita lama, yang sekarang ada lagi.

Kang Gendon: Lho, masih berani lagi to?, mau ngaku-ngaku pulau lagi?, masih mau melecehkan lagi?, memangnya mereka itu sudah ampuh apa ya?

Pakde Sastro: Nyatanya seperti itu Kang, mungkin karena Indonesia negara yang penuh cinta, tidak suka perang, pemaaf, sehingga mereka berani lancang, meremehkan, melecehkan, menginjak-injak harkat dan martabat Bangsa Indonesia.

Kang Gendon: Tapi aku isin Pakde, bikin emosi, wong mereka itu dulu yang mengajari sekolah ya guru dari Indonesia kok, yang ikut membesarkan perekonomian ya pekerja dari Indonesia, lha kok sekarang mau lancang. Arep ngajak gelut piye....... 

Pakde Sastro: Hus, jangan seperti itu Kang. Kalau bicara masalah emosi, isin, pengen gelut, aku ya sama kayak sampean. Tapi kita punya pimpinan yang mengambil kebijakan, kita bisanya cuma manut. Umpama hitungan kasar, pakai bahasanya dagelan, orang se Indonesia kencing semua itu sudah cukup buat menenggelamkan 'negara tetangga'. Mereka itu terlalu kecil buat melawan kita, mereka cuma menang gertakan, berusaha menurunkan mental kita. Coba kalau benar-benar berani, para pekerja dari Indonesia di tarik semua, mereka pasti kalang kabut, ekonomi mereka hancur. 

Kang Gendon: Bener juga ya.... 

Pakde Sastro: Wis lah, tidak usah pusing. Kita semua tidak rela negara lain meremehkan, melecehkan, menginjak-injak harkat dan martabat Bangsa Indonesia. Yen nganti isih wani ngrusak tatanan, yen isih nekat, di ajak gelut wae sisan, ndak soyo ndadi, mundak tambah kemaki... 

Kang Gendon: Setuju karo jenengan Pakde. Sudah larut malam, aku tak pulang dulu ya Pakde, besok mau jemput anakku....

Pakde Sastro: Ayo, aku juga mau pulang.... oiya, besok mau jemput anak sampean yag jadi TKW di 'negara tetangga' itu ya?

Kang Gendon: Iya Pakde...

Kemudian mereka beranjak pergi dengan membawa rasa Nasionalisme mereka masing-masing.

******

Tulisan ini sengaja saya buat untuk menggelorakan semangat NASIONALISME BLOGGER CINTA INDONESIA yang di pelopori oleh Tim Manajemen Emosi.

Indonesia Penuh Cinta 4.5 5 Sukadi September 4, 2010 Di malam yang remang, di pos ronda, nampak dua orang setengah baya sedang asyik ngobrol. Mereka adal...


38 comments:

  1. cerita yang penuh moral Pak De :-)

    ReplyDelete
  2. aku pasrah wae lah, wes diomongi tetep Mbeler

    ReplyDelete
  3. @Haeruna: terimakasih Om... :)

    @Ka Damar: aku idem....

    @wc-sekolah: puasa harus bisa mengendalikan diri... :)

    ReplyDelete
  4. setuju dengan pendapat pakdhe sastro. kalau sdh ndak bisa diajak bicara baik2, ya, diajak gelut aja, biar tahu rasa, haks.

    ReplyDelete
  5. @sawali tuhusetya: maturnuwun Pak, salam dari Pakde Sastro :)

    ReplyDelete
  6. Postingan yang membakar semangat dan nasionalisme kita semua....Good blog and good post.

    ReplyDelete
  7. Sungguh sangat dilema masalah ini. Kita dihadapkan pada sikap idealisme dan persahabatan yang sudah terjalin begitu baik dengan teman-teman blogger dari negeri tetangga.

    ReplyDelete
  8. Dalam tataran kebijakan upaya diplomasi tentu di kedepankan, pada tataran dibawah sebaikya tetap berperilaku sebagai bangsa yang beradab.

    Protes kita sudah merupakan wujud nyata sikap bangsa Indonesia dan itu sudah bisa mempermalukan negara lain di forum internasional.

    namun, kalau mereka sudah mulai mengarahkan moncong meriamnya ke negeri ini ya..cancut tali wondo rek.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  9. dialog yg cerdas antara semangat nasionalisme dua bapak dengan fakta yg ironi (bagian mau jemput anak yg jd TKW).
    Selamat mas, tulisannya bagus :)

    ReplyDelete
  10. @cHugy - gOgOg: terimakasih mas, sekedar menggelorakan semangat, semoga bermanfaat.

    @Ummiega: sebenarnya tidak ada yang menginginkan permusuhan Ummi, tidak semua orang di negeri tetangga mendukung kebijakan 'negaranya'. Dan silaturahmi yang sudah terjalin baik dengan sahabat blogger jangan terputus hanya karena hal ini.

    @Pakde Cholik: Kita hanya bisa manut Pakde, kita hanya rakyat kecil yang bisanya cuma nggrundel dan ngrasani pimpinan kita yang kita anggap kurang tegas. Apapun kebijakannya saya berharap semoga menjadi solusi terbaik. Tapi kalau sudah nantang gelut, yo diantemi wae sisan....he.he.
    maturnuwun Pakde

    @anak nelayan: salam balik mas dari Pakde Sastro..

    @Winny W: terimakasih mbak, nasionalisme harus di gelorakan, walau faktanya terkadang menjadi sebuah ironi... terimakasih mbak.. :)

    @pakde sulas: saya juga malah bingung lho Pakde, bisanya cuma manut dan manut...
    maturnuwun :)

    ReplyDelete
  11. salam buat pakde sama akangnya.
    semoga si akang mau lebih gaul lagi... ghehe :)
    semangat nasionalisme bisa tumbuh dimana saja, termasuk di pos ronda. tetap nasionalis.

    salam kenal.

    ReplyDelete
  12. bagus postingan ini..jadi enak mbacanya...
    la iyo to malaysia iki jian mbeling tenan...

    ReplyDelete
  13. mungkin ini yg dinamakan rasa cinta negeri yg masih kental ya Mas, krn dgn mengkritik tindakan pemerintah terhadap negara tetangga , menandakan Pak Sastro peduli dan cinta negeri ini
    salam

    ReplyDelete
  14. @ReBorn mau smp lagi: salam balik dari Pakde Sastro & Kang Gendon. Walau kurang gaul tapi Kang Gendon cinta Indonesia lho.. :)
    terimakasih mas, semoga jiwa nasionalisme kita selalu ada...

    @k.o.s: terimakasih, yen isih ngeyel di jewer wae ya mas... :)

    @bundadontworry: rakyat kecil rasa nasionalismenya lebih menggebu Bunda, tapi tidak bisa apa-apa karena bisanya cuma manut sama kebijakan pimpinan.. :)
    terimakasih Bunda..

    ReplyDelete
  15. pancen malaysia iku yoo...pengen di pentung iku xixixi

    ReplyDelete
  16. karena kita bangsa yg penuh cinta, jd ndak perlu perang

    ReplyDelete
  17. serba salah juga bro... kalo kita juga terus adem, org lain akan terus menjadi-jadi... bukannya mndukung perang sih, tp kita perlu tegas

    ReplyDelete
  18. salut mas sama tulisan sampean asyik tapi ada pesan yg tersampaikan

    ReplyDelete
  19. Indonesia butuh ketegasan !! Berdamai dan mengalah memang baik tapi tidak berarti memperlemah penegakan hukum secara tegas dan tuntas :)

    ReplyDelete
  20. @Riska mbem: halah mbak, ojo dipentungi, ndak nangis... :)

    @Skydrugz: nggak perlu perang mas, takutnya kita nggak ada biaya... mending buat bangun gedung saja yang satu koma sekian T itu :D

    @uphy: saya juga tidak suka ada perang mas, tapi mungkin mereka perlu di jewer atau sekali-kali di pukul biar tidak meremehkan terus :)

    @mas kadi: maturnuwun mas... :)

    @Nilla G: Kita bisanya hanya manut dan manut dengan "kebijakan" atasan mbak...

    @attayaya: malingsia kah? :)

    ReplyDelete
  21. jati diri bangsa indonesia sedang diuji...
    jangan ragukan rasa cinta kita sama ibu pertiwi ini...hingga tetes darah penghabisan..!!

    ReplyDelete
  22. salut buat pakde Sastro,, rasa nasionalisme yang tinggi memang perlu di pelihara, dari rakyat kecil sampai pemimpin bangsa.

    ReplyDelete
  23. @windflowers: kalau perlu di ajak gelut sekalian ya mbak? :)

    @Sang Cerpenis Bercerita: iya mbak... :)

    @Dwi: setuju Mas. biar wong ndeso tapi harus nasionalis :)

    ReplyDelete
  24. wow..sungguh mantaf sob...rasa nasionalisme blogger.....blogger penuh cinta jadinya..haha

    ReplyDelete
  25. makasih mas udah ikutan...sudah masuk dalam daftar daah....semangat...

    ReplyDelete
  26. @julicavero: terimakasih mas...:)

    @Manajemen Emosi: semangat mas... terimakasih kembali :)

    ReplyDelete
  27. wah ayolah! nek dijak gelut! yo dilawan.. ojo mung ngomong menjaga citra (citra ne sopo sing dijogo) heheh

    salam kenal pak..:)

    ReplyDelete
  28. @Adi Budi Y: citra cewek sing ayu kae lho mas... :)
    salam kenal juga mas...

    ReplyDelete
  29. Aku ingin menggelorakan semangat Nasionalisme ku..
    Mempertahankan Harga Diri Bangsa..

    tetapi yang kulakukan bukanlah mengganyang negara lain ataupun menunjukkan kekuatan..

    yang kulakukan adalah ikut membangun kesejahteraan dan kemakmuran rakyat Indonesia dengan segenap tenagaku, ilmuku, dan dengan segenap hatiku..

    ----

    Salam kenal ya pak..
    boleh mampir di blog saya.. terima kasih.. =)

    ReplyDelete
  30. @Lee Cho: Saya tidak suka kekerasan apalagi perang. Tapi kalau saya di tantang saya tidak akan mundur.. :)

    Saya juga sependapat dengan Anda, membangun kesejahteraan dan kemakuran dengan tenaga, ilmu dan cinta...

    Salam kenal juga, nanti saya kunjung balik...
    terimakasih :)

    ReplyDelete
  31. Wah makasih ya pak dah mampir di blog ku..
    terima kasih juga dah follow.. ^^

    Mau tukeran link blog gaq pak? =D

    ReplyDelete
  32. @Lee Choo: terimakasih kembali, Dengan senang hati, nanti link-nya saya pasang... :)

    ReplyDelete
  33. Sip.. blog bpk juga sudah saya pasang dgn nama Sukadi.net

    Terima kasih ya..
    Senang berkenalan dengan anda.. =)

    ReplyDelete
  34. @Lee Choo: terimakasih, senang berkenalan dengan Anda :)

    ReplyDelete