Di Tepi Sepi Mimpi

 On November 14, 2010  

Masihkah air bening itu mengalir ?
kelembutan embun tak sempat kunikmati pagi ini
sentuhan cahaya terwakilkan makna
lelah, tak kunjung dusta tersadur
bentangan cakrawala terkuak sinis
manis terbelah dalam serpihan keping – keping

Ada baiknya engkau berlari, merendam seisi kepalamu di kubangan sepi
kemudian berjemur di panas terik, membenturkan jidatmu ke tanah gersang ini
daripada kian tenggelam, tak sendiri namun meneggelamkan
selagi air bening terus mengalir, masih sebiji gandum tempat di hatimu
cakrawala masih terbentang

Tapi, masihkah air bening itu mengalir ?

Slawi, 19 mei 2008
Di Tepi Sepi Mimpi 4.5 5 Sukadi November 14, 2010 Masihkah air bening itu mengalir ? kelembutan embun tak sempat kunikmati pagi ini sentuhan cahaya terwakilkan makna lelah, tak kunjung du...


15 comments:

  1. agak bingung menafsirkannya mas, antara air bening dan sebiji gandum apakah kesempatan yang dimaksud?

    met begadang mas :D

    ReplyDelete
  2. Air bening itu masih mengalir , selama ada denyut asa di nadi alurnya...tak terhambat rintangan dusta.

    ReplyDelete
  3. manis terpecah dalam keping2? gula pasir ya? :D

    ReplyDelete
  4. masihkah air bening itu mengalir?... sebuah tanya yang indah mas...

    ReplyDelete
  5. ia akan terus mengalir walau mungkin ia terseret dan beriak hingga tak bening lagi, tapi taukah itu semua nantinya yang membuat ia menjadi lebih bening ^^

    ReplyDelete
  6. Salam
    Adakah kenangan 2 tahun lalu yg membuat air bening itu muncul kawan..

    Salam kawan

    ReplyDelete
  7. wah, jangan benturkan jidat dong. sakit.hehe

    ReplyDelete
  8. air bening mengalir dengan angin di atasnya
    ia tak akan pernah berhenti mengalir
    selagi syukur berpadu dengan senyum
    dan lirih bisikkan kata bakti untuk DIA Pengasih Penyayang...

    ReplyDelete
  9. Hemmm... masing ngalir gak yach hhe... tapi selama denyut masih berdetak harusnya sih masih akan mengalir hhe... :P

    ReplyDelete
  10. Assalamu'alaikum Kang,
    masihkah air bening itu mengalir?, kalo pakies kok yakin bisa to kang walo tanpa harus lari dan menyakiti diri sendiri (nyambung nggak ya?)

    wah kalo ngomongin puisi mesti lama berkernyit-keryit dahi ini mengartikan

    ReplyDelete
  11. Selalu ada harapan untuk air bening itu
    Masih dan akan masih terus mengalir :)

    ReplyDelete
  12. @Dwi: Ya, kurang lebih demikian Mas..he.he

    @Ka Damar: Terimakasih Kunjungannya... :)

    @Winny W: Selama kita masih bernafas... :)

    @sky: Garam mas ha.ha.ha

    @albertus goentoer: Terimakasih Pak... :)

    @inge: yang penting masih mengalir Mbak... :)

    @DenBagas: Hanya arsip 2 tahun yang lalu kok Mas... :)

    @Sang Cerpenis: Nggak jadi kok Mbak.. he.he

    @windflowers: Hanya DIA diatas segalanya... :)

    @Vulkanis: Terimakasih :)

    @Mobil Keluarga: Salam, terimakasih kunjungannya. Pokoknya saya dukung, semoga menang ya... :)

    @Dangstars: Terimakasih.. :)

    @Ferdinand: Semoga tetap mengalir Mas.. :)

    @Djangan Pakies: Walaikumsalam Wr wb Kang...
    pokoknya nggak usah terlalu dicerna, dikunjungi saja saya sudah senang kok Kang... terimakasih

    @Nilla Gustian: Semoga harapa itu tak pernah padam Mbak.. :)

    Terimakasih

    ReplyDelete
  13. wah kata-katanya aku ga bisa cerna ,,emang say agal lolot...lamkenal

    ReplyDelete
  14. @choirunnangim: tidak perlu dicerna... :D
    salam kenal...

    ReplyDelete