Surat Kang Gendon Buat Nurdin Halid

 On February 4, 2011  

Seperti biasa, hari ini cuaca kurang bersahabat, mendung menggantung dari pagi, hujan mengguyur sejak sore hingga malam ini. Nampak diteras yang remang itu, Kang Gendon sedang menulis sesuatu. Dari samping rumah muncullah lelaki setengah baya dengan payung ditangannya. Ya, tak lain lelaki itu adalah Pakde Sastro.

Pakde Sastro: Assalamualaikum Kang...

Kang Gendon: Walaikumsalam Pakde...

Pakde Sastro: Tumben pegang bolpoint sama kertas, lagi nulis surat cinta buat wanita lain ya?. Awas lho kalau sampai ketahuan istrinya sampean...

Kang Gendon: Surat cinta apa to Pakde, mana ada yang mau sama lelaki yang sudah beristri seperti saya...

Pakde Sastro: Lha terus sampean lagi buat apa?.

Kang Gendon: Menulis surat buat Nurdin Halid.

Pakde Sastro: Nurdin Halid yang ketua umum PSSI itu?. Sampean ki ana-ana wae lho. Apa mungkin surat sampean dibaca trus ditanggapi sama Nurdin Halid. Lha wong demo, protes lewat lagu, email, dan bentuk lainnya pun tidak berpengaruh kok, apalagi cuma surat dari sampean. Kalau pun mau dikirim, memangnya sampean tahu alamat Nurdin Halid?.

Kang Gendon: Namanya juga usaha, Pakde. Kalau alamatnya saya tidak tahu.

Pakde Sastro: Wis, sampean rasah aneh-aneh. Memangnya apa isi surat sampean, mbok dibacakan, biar saya bisa tahu uneg-uneg sampean hingga mau nulis surat segala.

Kang Gendon: Nggih sampun, kalau begitu tidak jadi saja. Saya bacakan isi surat saya, Pakde:

Pak Nurdin yang terhormat, sebelumnya saya mohon maaf kalau surat ini lancang saya buat. Bukan bermaksud demo, protes atau menghujat sampean, surat ini hanyalah ungkapan ung-uneg saya, ungkapan cinta saya pada Bangsa Indonesia dan kepada persepakbolaan negeri ini. Bukan berarti saya membenci sampean.

Pak Nurdin yang terhormat, sudah sering saya dengar protes dimana-mana, lewat demo, lagu, maupun email. Yang inti dari semuanya adalah menginginkan sampean untuk mundur dari jabatan ketua umum PSSI. Ada banyak anggapan bahwa Anda sudah gagal, bahkan ada yang menuduh kalau ada yang keliru dengan PSSI saat ini. Namun, bagi saya semua adalah hal yang biasa, orang bebas menyampaiakan pendapat mereka, toh sampean juga tetap tidak bergeming dengan aksi dan tuduhan itu.

Pak Nurdin yang terhormat, dengan surat ini saya tidak menyuruh sampean mundur, selain saya tidak punya kewenangan untuk menyuruh-nyuruh sampean, pasti sampean juga tidak akan mau kalau misalnya saya suruh mundur. Benar, bukan?. Tapi, seandainya saya boleh mengharap, mbok sampean nanti setelah habis masa jabatan sebagai ketua umum tidak lagi maju mencalonkan diri, biarkan yang lain menggantikan sampean mengemban amanah ini. Kalau dalam permainan sepakbola, mungkin perlu rotasi pemain biar kondisi tim tetap stabil, kondisi pemain tetap fit dan tidak rentan cedera.
Mungkin itu harapan dari saya, mohon maaf bila ada salah kata, maklum karena saya orang desa yang berpendidikan rendah. Sekali lagi saya mohon maaf dan terimakasih banyak untuk perhatiannya.

Hormat saya,

Gendon

Pakde Sastro: Wah, surat sampean bagus Kang. Tapi terserah sampean wis. Kalau saya sudah males mengurusi masalah itu, mendingan nonton sepakbola luar negeri saja. 

Pakde Sastro dan Kang Gendon masih melanjutkan obrolan mereka, hujan masih saja mengguyur. Nampak Kang Gendon merobek-robek surat yang rencananya mau dikirmkan kepada Nurdin Halid tersebut, mungkin dia menuruti saran dari Pakde Sastro, atau bisa juga karena sudah mulai pasrah dengan kondisi persepakbolaan di negeri ini.
Surat Kang Gendon Buat Nurdin Halid 4.5 5 Sukadi February 4, 2011 Seperti biasa, hari ini cuaca kurang bersahabat, mendung menggantung dari pagi, hujan mengguyur sejak sore hingga malam ini. Nampak diteras ...


49 comments:

  1. hohohoho..surate koq dirobek toh? tak lem po?

    ReplyDelete
  2. Greetings from me, after I read your article, I am very happy at all, because the article that you write is very beneficial for the people, I hope this does not stop here only, as a blogger I am sure you are a great person, and to tighten further this friendship, please come to my blog, make suggestions, criticisms and constructive comments on my blog. I'm so glad to meet you. Thank you

    ReplyDelete
  3. ^iki nduwurku maksude opo?

    nggak usah ngirim surat pak, saiki wis enek teknologi sing jenenge es-em-es..:D

    ReplyDelete
  4. Mungkin artikel blog ini bisa mewakili surat Kang Gendon yang dirobek untuk di dengar oleh Nurdin Halid

    ReplyDelete
  5. langsung di Bom wae pak..hahahah...

    salam kenal pak..
    lagi iseng2 browing kok ketemu blog sampeyan..
    menarik melihat isi nya..


    saya jg mau nginfoin buat bpk dan teman2 disini..
    sapa tau butuh jasa penulisan Konten pd blog atau web..
    ini bisa di coba www.PenulisContent.com

    Recommended ^_^

    salam

    ReplyDelete
  6. Sore Kang :P

    Wah untuk kali ini aku sependapat karo Kang gendon... aku yo ra masalah nek Nurdin tseh gelem jadi ketua PSSI sekarang tp klo udah abis masa Jabatan sebaiknya ndak usah mencalonkan lagi...

    Salam Hotmat untukmu Pak Nurdin :)

    ReplyDelete
  7. @Lily Kasim: Kadung mangkel, Mbak..hihi

    @King Money: Nggih, maturnuwun... :)

    @fizer0: aku yo ora mudeng e Mas... arep kirim SMS ora ngerti nomere...

    @Nugs: Semoga...

    @Anonim: di bom? paling nggak ngefek :D
    terimakasih infonya.

    @cara membuat radio: merobek?, caranya gimana? :D

    @Ferdinand: Malam Kang..
    aku juga sepakat sama Kang Gendon, kalau perlu teman2 pak nurdin yang terhormat juga diajak sekalian.. :)

    ReplyDelete
  8. pokoke melalui apa saja kita kirimi paknur, biar tahu kalau sepakbola perlu dilola dengan baik dan oleh orang baik

    ReplyDelete
  9. sing dikirimi gak iso moco ki sepertinya

    ReplyDelete
  10. wah kang Gendon sopan banget ya, semua nama pak Nurdin Halid pake lanjutannya, yang terhormat hehehe, apa mungkin ditanggapai ya ???

    Semoga kang Gendon nggak putus asa, malah bisa jadi ketua umum PSSI suatu hari, entah kapan...:)

    ReplyDelete
  11. Setelah selesai ku baca surat ini,dan mengingat informasi sebelumnya yang memuat ttg nurdin,maka saya ambil kesimpulan bahwa banyak fans nurdin halid skrng ini.hahahha
    Semoga nurdin halid tdk mencalonkan diri lagi sebagai ketua PSSi agar supaya penggemar dan fans nya berkurang.
    Terima kasih.

    Salam dunia Maya.

    ReplyDelete
  12. nice info..sukses selalu..
    Kunjungi juga website kami di http://www.hajarabis.com
    Telp : 0341 - 8441777
    "We make you online..!"

    ReplyDelete
  13. hehehehe,,,,
    walo banyak yang mengecam tapi nurdin ga tau malu
    semoga aza dia bisa cepat diperiksa kpk sehinnga ketauan belangnya dan dipenjara untuk sekian ratus kalinya

    ReplyDelete
  14. Kayake kok surate ga tekan mas, wong wis disuwek2 ngono, ning iki wis njenengan arsip lewat posting tinggal di imel neng PSSI.
    Mung nggih niku, ampun kuciwo menawi mbenjang tetep menang mutlak Mas Sukadi, sampek ke kang Gendon njih

    ReplyDelete
  15. Pak Nur masih abot alot melepas posisinya...

    ReplyDelete
  16. Nurudin udah kebal sama yang namanya kritik.
    parah.

    ReplyDelete
  17. bilang aja sekalian...jgn lagi sentuh bola...bikin rusak saja PSSI :D

    ReplyDelete
  18. tapi kyknya dia mmg udah kebal sa,ma kritik deh...

    ReplyDelete
  19. @budies: mungkin perlu pembelajaran dan belajar bersama.. :)

    @Winny W: karena dia masih ada yang menghormati Mbak... :)
    Kalau Kang Gendon sudah nggak ngimpi jadi ketua umum, inginnya Indonesia berprestasi. Tidak muluk, bukan? :)

    @situsonline: apakah Anda salah satu fans-nya? :D

    @pakde sulas: kalau orang jawa bilang: "ora ngilo githoke dewe" :D

    @Anonim: Terimakasih

    @Review Products: Ingat pepatah jawa: "ngunduh wohing pakarti" :)

    @mas-tony: Menang mboten kondang, kalah ngisin-isini... :D
    Nggih mangke dipun sampekaken Kang Gendon.. :)

    @marsudiyanto: Mungkin ada yang membuat dia melakukan hal itu, Pak. :)

    @Danu Akbar: Berarti daya tahannya bagus Mas.. :)

    @sky: sampai begitu kah? :D

    @drugzy: apapun adanya, dia masihlah ketua umum, sampai saat ini... :D

    ReplyDelete
  20. sepertinya percuma menulis surat untuk Nurdin Halid :)

    ReplyDelete
  21. Barusan sy lht ada org yg mempolitisasi olahraga macam dia.

    Silvio berlusconi ndak smp segitunya manfaatin ac milan buat jd pm italia.

    ReplyDelete
  22. sini suratnya qu aja yg ngirim, langsung aja di bacain di yutube,, itu bisa langsung nyampe..

    salam :)

    ReplyDelete
  23. Assalamualaikum Wr.Wb.
    Wah telat nich bang,,,dah ramai banget,,,

    Oiya Bang saya datang bawa Award Bang,,bila gak keberatan ku mohon Bang Sukadi berkenan mengambilnya di blog saya sebagai tanda ucapan terima kasih saya pada Bang Sukadi,,Karena selama ini bang sukadi juga yang telah menuntun saya dalam dunia Blogging,,,

    oiya tak lupa,,,met berhari minggu,,N berliburan bersama keluarga ya bang,,,

    ReplyDelete
  24. tak pikir mau kuwi layang katresnan
    waahahaha...

    dunia sepakbola indonesia menangis dan saya melihatnya cukup miris, karena yang namanya narapidana kok isoh dadi ketua PSSI

    GANYANG koruPSSI

    ReplyDelete
  25. saya juga mau menulis surat kayak gendon, tp bingung mau dikirimkan kemana :D

    ReplyDelete
  26. @John Terro: Makanya suratnya di sobek-sobek saja... :)

    @Skydrugz: Lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya.. :D

    @fitr4y: serius, Mbak? :D

    @Mimi Taria: Walaikumsalam Wr Wb
    Terimakasih Mbak, insyaallah nanti saya ambil... :)

    @ciwir: aku ya melu bingung, apa nggak ada yang lain... :(

    @tomi: aku juga bingung'e mas... :D

    @samuel: terimakasih hahaha-nya :D

    ReplyDelete
  27. Assalamualaikum kang,pripun kbre? Nuwun sewu kulo nembe saget mampir teng mriki.

    Soal surat nya kang gendon ini bs di ibarat kan sindiran secara halus ya kang,he...he...He

    ReplyDelete
  28. Serangan yang dilakukan terhadap Nurdin lagi gencar-gencarnya ya bro, seperti serangan yang ditujukan kepada Mubarok...
    Saya sih lebih setuju dengan isi suratnya bro,,, biarkanlah dia menyelesaikan tugasnya hingga akhir masa jabatan dengan konsekuensi tidak akan mencalonkan diri lagi

    ReplyDelete
  29. Assalamu'alaikum Kang
    ternyata Pakies belum komentar ya di surat Kang gendon, kirain sudah hhh jadi malu
    ...
    walo surat itu sudah dirobek, namun isinya sudah dibaca Kang Nurdin.
    Lha iya saya juga heran kenapa begitu keukeuh mempertahankan jabatan yang kebanyakan ornag telah menilai gagal. Bukankan jabatan adalah amanah yang di dalamnya penuh dengan tanggung jwab dunia akherat.
    Saya hanya berharap tidak ada sesuatu dibalik ini semua, artinya kalo tidak memegang jabatan tidak berpengaruh pada akhktivitasnya yang lain

    ReplyDelete
  30. @WONG SIKAMPUH ngoceh: Walaikumsalam Wr Wb
    Alhamdulillah kabar sae, Kang. Terimakasih kunjungannya, masalah sindiran atau bukan semua dikembalikan lagi kepada sudut pandang pembacanya. Nuwun

    @bro eser: Surat ini bukan serangan, hanya ungkapan rakyat kecil bernama Kang Gendon yang merasa kurang nyaman dengan kondisi persepakbolaan di indonesia saat ini. Selebihnya, biarkan masing2 orang menafsirkannya.
    Terimakasih

    ReplyDelete
  31. @Djangan Pakies: Walaikumsalam Wr Wb
    Sekarang sudah sulit dibedakan antara amanah dan kepentingan. Biarlah Kang, kalau memang merasa mampu memegang amanah ya nggak apa-apa, tapi kalau nggak sanggup mbok ya sudah, nggak usah dipaksakan... :(

    ReplyDelete
  32. Kekeuh banget yah nurdin untuk terus menjadi ketua PSSI?? padahal sudah jelas belum ada prestasi yang bisa bikin bangga rakyat Indonesia yang menjadi stakeholder-nya PSSI

    ReplyDelete
  33. @NECKY: Entahlah, Pak. Tapi kenyataannya memang seperti itu.

    ReplyDelete
  34. memang kudu dikirimi surat kok, neng amplope dikasi sedikit sianida... kikikiki....

    ReplyDelete
  35. Ketika seorang pemain yang bermain buruk dan justru disoraki penonton tim sendiri, saat itu pulalah pelatih perlu mengganti pemain tersebut dengan pemain yang masih fresh. :D

    ReplyDelete
  36. @Suke Semarang: wong ora sido dikirimi kok, wis di suwek-suwek hihi..

    @andika: setuju... :D

    ReplyDelete
  37. hihihihi surate kirim neng email bapak nurdin yang terhormat wae kang :D ben di woco... :D lek dikirim ra tekan2, wong urung sampe wes di suwek karo antek2 nurdim :D

    ReplyDelete
  38. Ane mau print, kebetulan pulang kerja Ane lewatin itu kantor PSSI, Ane mau tempel di etalasenya... .Boleh ?

    ReplyDelete
  39. wah bisa kedut-keduten terus alis Nurdin halid dirasanin gara- gara surat gendon nih Kang.. saya pkir mbok sudah cukup toh memgang jabatan, ,asak enggak ingin kasih kesempatan buat yang lain... emang ada apa ya di PSSI. kok orange itu2 aja

    ReplyDelete
  40. @sibair: Kang Gendon ora mudeng email, tulisane wae elek kok :D

    @Johar Manik: Memangnya berani? :D

    @Lozz Akbar: sing ngerti alesane ya sing bersangkutan :D
    kalau tanya ada apa di PSSI, aku juga nggak tahu Mas.. yang pasti ngurusi sepakbola dan kelengkapannya... :D

    ReplyDelete
  41. Betul itu kang, tidak usah disuruh mundur tapi jangan mencalonkan diri lagi klau masa jabatannya habis. Soalnya susah klau disuruh lengser.

    ReplyDelete
  42. yah klo ane mah siapa aje dah yg jadi yang pinting negara ini bisa terangkat ^^

    ReplyDelete
  43. "saya berlindung dari godaan Nurdin Halid YANG TERKUTUK "

    ReplyDelete
  44. nice info sob.. podo podo wong jowo

    ReplyDelete
  45. Wah, sayang banget tuh surat gak jadi dikirim, siapa tahu saja kan si Nurdin beneran baca dan insaf menghancur luluh lantakkan sepakbola negeri ini. Lagian, koruptor kok disuruh jadi pemimpin...

    O ya, Kak. Ada award tuh di sarang Burung Hantu dan hukumnya wajib ambil. Hehe...

    Salam sayang dari BURUNG HANTU... Cuit... Cuit... Cuit...

    ReplyDelete
  46. @Bikin Hoki: Tapi kelihatannya harapan tinggal harapan, beritanya dia sudah maju dan dicalonkan oleh seagian besar pemegang hak suara pada kongres PSSI.

    @moenas: saya dukung mas kalau misalnya mau maju jadi ketua umum PSSI :D

    @fachrudin: maksudnya? :D

    @SuryaPost:terimakasih, podo jowone ya... :)

    @Denuzz: Daripada buat kirim surat mendingan buat beli pulsa, lebih bermanfaat :D
    Terimakasih Awardnya, insyaallah nanti saya ambil :)

    @Segawon: siip... semangat. kelihatannya bakal jadi lagi lho Kang.. :D

    ReplyDelete
  47. emang tu nurdin si muka tebal...!
    Jari tengah wat nurdin...

    ReplyDelete
  48. @pulsa murah: weleh.. weleh juga :D

    @Maryanto: benarkah? :D

    ReplyDelete