Mencintai Tanpa Melukai

 On July 14, 2011  

Maafkan aku kekasih, kepadamu aku memohon maaf. Aku tak bisa sesempurna kisah dalam cerita-cerita cinta, yang mencintai dengan begitu 'sempurna'. Aku hanyalah manusia biasa yang berusaha mencintaimu dengan semampuku. Aku ingin dengan mencintaimu bisa menghantarkan perasaan-perasaan yang lebih dalam, rasa yang lebih tinggi kepada Yang Maha Cinta. Bersamamu menemukan cinta yang sesungguhnya.

Maafkan aku kekasih, kepadamu aku memohon maaf. Aku terkadang terlalu 'bodoh'. Aku ingin mencintaimu tanpa harus membuatmu terluka. Tapi, rasa cintaku kepadamu terkadang malah melukai hatimu, terkadang aku tak meyadari hal itu. Aku sering lupa jika kita punya hati yang berbeda, sehingga pemahaman kita tentang bagaimana cara mencintai juga berbeda. Kita disatukan untuk menyelaraskan hal itu, dan itu butuh proses. Terkadang cinta tak "semudah" yang kita kira.

Kekasih, cinta itu melekat dalam diri kita, dalam detik, dalam jengkal, dan dalam setiap hembusan nafas. Cinta akan membawa kita pada sebuah lautan, yang jika kita salah dalam melangkah, ombak dan badai akan menelan kita. Dan jika kita melangkah pada jalan yang tepat, angin akan menuntun perahu kecil yang kita tumpangi berlayar mengarungi samudera tanpa tepi. Dengan segala keterbatasan dan ketidak sempurnaanku, aku berharap bisa mencintaimu, tanpa melukaimu.

*) Di ikut sertakan dalam give away Mencintai Tanpa Melukai  di blognya Mbak Diana.
Mencintai Tanpa Melukai 4.5 5 Sukadi July 14, 2011 Maafkan aku kekasih, kepadamu aku memohon maaf. Aku tak bisa sesempurna kisah dalam cerita-cerita cinta, yang mencintai dengan begitu 's...


15 comments:

  1. mencintai itu sebuah proses yg tiada akhir, begitukah?

    semoga menang kontesnya kang :)

    ReplyDelete
  2. @narti: mungkin, mbak.. jawaban pastinya terletak pada sudut pandang kita masing-masing hehe..

    terimakasih mbak.. :)

    ReplyDelete
  3. cinta memang deritanya tiada akhir wow malah pat key h3

    ReplyDelete
  4. Uhuy... baru ini aku baca postingan paling romatis di blog ini hauhahuaha..... pasti si Mbak yg lagi baca disebelahmu nyengir2 tuh kang haha...

    Kayanya gak salah nih Mbak Diana bikin Give Away pake tema ini, jadi ketauan semua dalemannya haha....

    ReplyDelete
  5. @bopfive5: hahaha... pengaruh dari panglima tian feng ya mas..

    @Ferdinand: Padahal banyak lho Kang, disini tulisan yang lebih 'ngeh' dari ini juga ada, kebetulan saja sampeyan tidak membacanya hehehe..

    ReplyDelete
  6. kata terindah..adalah dengan selalu berusaha untuk selalu mencintai, meski waktu kian berubah dan membuat tanpa sengaja melukainya

    makasih ya mas udah berpartisipasi :)

    ReplyDelete
  7. @windflowers: terimakasih mbak, semoga berkenan :)

    ReplyDelete
  8. @Mas Coro: terimakasih... mungkin hanya sebuah kebetulan :)

    ReplyDelete
  9. @Rumah Dijual: terimakasih :)

    ReplyDelete
  10. Kenapa mencintai kalau harus melukai?

    hehehe.... keren mas.. jdi terinspirasi ni...:)

    ReplyDelete
  11. @info Tech: jawabannya terletak pd diri kita masing2 :)
    terimakasih

    ReplyDelete
  12. Puitis sekali Mas. Dan sangat manis.

    Maap saya baru sempat membacanya.

    ReplyDelete
  13. @Masbro: terimakasih mas, hanya sebuah kebetulan kok :)

    ReplyDelete