Cemburu Dan Cerai

 On April 3, 2012  

Cerai, mungkin kata yang sudah tidak asing lagi, kata yang sebenarnya kurang enak untuk di cerna. Karena gambarannya sendiri sudah buram, artinya bahwa cerai itu (mungkin) bisa menghadirkan permasalahan baru dan dampak yang negatif bagi masing-masing fihak. 

Pasangan yang memutuskan untuk bercerai, mungkin punya alasan yang berbeda-beda, dan tentunya itu sah dalam sudut pandang mereka. Bagaimanapun juga semua kembali kepada pilihan, seperti halnya saat mengambil keputusan untuk menikah.
 
Sayangnya, saya hanya sekedar menuliskan, belum tentu mampu mengambil sebuah solusi saat harus berdiri dalam posisi mereka yang mengambil keputusan untuk bercerai. Apapun itu, semua kembali kepada diri masing-masing. Dan saya teringat pada apa yang pernah saya tuliskan disini:

Maafkan aku kekasih, kepadamu aku memohon maaf. Aku tak bisa sesempurna kisah dalam cerita-cerita cinta, yang mencintai dengan begitu 'sempurna'. Aku hanyalah manusia biasa yang berusaha mencintaimu dengan semampuku. Aku ingin dengan mencintaimu bisa menghantarkan perasaan-perasaan yang lebih dalam, rasa yang lebih tinggi kepada Yang Maha Cinta. Bersamamu menemukan cinta yang sesungguhnya.

Maafkan aku kekasih, kepadamu aku memohon maaf. Aku terkadang terlalu 'bodoh'. Aku ingin mencintaimu tanpa harus membuatmu terluka. Tapi, rasa cintaku kepadamu terkadang malah melukai hatimu, terkadang aku tak meyadari hal itu. Aku sering lupa jika kita punya hati yang berbeda, sehingga pemahaman kita tentang bagaimana cara mencintai juga berbeda. Kita disatukan untuk menyelaraskan hal itu, dan itu butuh proses. Terkadang cinta tak "semudah" yang kita kira.

Kekasih, cinta itu melekat dalam diri kita, dalam detik, dalam jengkal, dan dalam setiap hembusan nafas. Cinta akan membawa kita pada sebuah lautan, yang jika kita salah dalam melangkah, ombak dan badai akan menelan kita. Dan jika kita melangkah pada jalan yang tepat, angin akan menuntun perahu kecil yang kita tumpangi berlayar mengarungi samudera tanpa tepi. Dengan segala keterbatasan dan ketidak sempurnaanku, aku berharap bisa mencintaimu, tanpa melukaimu. [Dari posting: Mencintai Tanpa Melukai]

Maaf, tak bermaksud menggurui, tak berniat men-justifikasi, soal gambar di atas, itu hanya sebuah ilustrasi, dari gambar sebuah berita tentang Jennifer Lopez itulah ide untuk postingan ini muncul. Demikianlah. :)
Cemburu Dan Cerai 4.5 5 Sukadi April 3, 2012 Cerai, mungkin kata yang sudah tidak asing lagi, kata yang sebenarnya kurang enak untuk di cern...


15 comments:

  1. istrinya cemburu ama J-Lo mas?

    ReplyDelete
  2. cerai lagi cerai lagi,, hehehe.. pa lagi di dunia selebritis,, sudah tidak tabu lagi,, tp ya kembali ke kita apa tujuan membangun sebuah rumah tangga tadi,,

    ReplyDelete
  3. @Rain: waduuhh, cemburu sama J-Lo? tidak dong :)

    @Gitaci: sepakat, tergantung dari niat masing-masing :)

    ReplyDelete
  4. Mungkin mereka berprinsip, ada pertemuan, ada perpisahan :)

    ReplyDelete
  5. soal cerai nggak hanya selebritis, di sini sudah banyak juga yang kayak selebs kok pak, bahkan ada yang menikah, satu hari, eh, sudah bercerai, wah kayak selebs tuh...
    ruar biasa....

    ReplyDelete
  6. Orang tuaku bercerai tapi biasa aja kok.
    Mungkin malah dampak negatifnya lebih besar kalau tetap diteruskan :)

    ReplyDelete
  7. tetangga saya malah ada yang mau nikah lagi mas, tapi istri pertama minta dicerai dulu kalau suaminya mau nikah lagi.

    ReplyDelete
  8. jngan2 gara2 ketampanan sayah lagi wkwkwkw

    ReplyDelete
  9. @pressandkey: entahlah.. :)

    @Suke: Kalau ada yang satu hari langsung cerai, mungkin itu sebuah rekor hehe

    @Tebak INi Siapa: Ya, mungkin ada juga yang demikian, tapi banyak juga yang sebaliknya :)

    ReplyDelete
  10. @Kampung Jawa: betul itu, mungkin dia mendingan di cerai daripada dimadu hehe

    @moenas: bisa jadi, mungkin bisa di konfirmasikan :)

    ReplyDelete
  11. dunia artis sering bnget dibumbui degan perceraian yaa

    ReplyDelete
  12. kok kek hobby para artis ya kawin cerai kawin cerai --"

    ReplyDelete
  13. ada yang berpendapat mungkin perceraian akan lebih baik bagi mereka berdua.
    kalau hanya mereka , tanpa anak, mungkin benar.
    apapun, bagaimanapun, anak2 tetaplah jadi korban dr keegoisan orang tua...

    krn menurutku, sebuah perceraian terjadi karena egoisme semata....

    Semoga kita semua dianugerahi keluarga yg langgeng ,aamin
    Salam

    ReplyDelete
  14. @bunda Lily: Semoga kita semua di anugerahi keluarga yang langgeng, amin..

    Terimakasih Bunda
    Salam

    ReplyDelete
  15. enak bener cerai, bosen cerai, berantem cerai, gosok piring cerai wkwkwk. waduh orang jaman sekarang kok menggampangkan perceraian ya

    ReplyDelete