Wartel, Warnet, Warteg

 On April 10, 2013  

Entah sudah berapa tahun saya tak memegang gagang telpon, selain tak punya, tak pernah lagi saya pergi ke warung telekomunikasi atau yang biasa disebut wartel. Dulu, meski tidak sering, beberapa kali dalam seminggu saya menyempatkan diri ke wartel, tak lain dan tak bukan hanya sekedar untuk menelpon "teman", meskipun durasinya tak begitu lama.

Pada tahun 90-an sampai awal tahun 2000 masih sangat mudah menemukan wartel, tak melulu di kota, sampai di kampung-kampung pun ada warnet. Mungkin saja pada waktu itu bisnis warnet masih sangat menguntungkan, mengingat belum banyaknya HP (ponsel) dan kalaupun ada ponsel tarifnya masih sangat mahal.

Dengan semakin berkembangnya jaman dan makin banyaknya pengguna ponsel, keberadaan wartel perlahan menghilang, satu demi satu pemilik wartel menutup usaha mereka tersebut. Apalagi semakin kesini para pengguna ponsel makin dimanjakan oleh provider dengan tarif murah dan berbagai iming-iming menggiurkan lainnya, praktis saja tak lagi wartel menjadi pilihan.

Internet merupakan salah satu kebutuhan bagi sebagian orang, apalagi dengan adanya jajaring sosial yang makin 'memasyarakatkan' internet. Tak salah bila peluang terebut dimanfaatkan untuk membuka usaha warung internet atau biasa disebut dengan warnet. Dulu, tarif per-jam di warnet bisa dikatakan cukup mahal, tapi dengan semakin ketatnya persaingan, lambat laun tarif warnet makin murah.

Namun, hampir sama dengan wartel, perlahan eksistensi warnet mulai terkikis. Meski dikatakan tarif warnet semakin murah, namun hal tersebut tak bisa "menolong", karena sekarang makin mudah saja menemukan koneksi internet, mulai dari yang sangat murah sampai yang gratisan juga banyak. Provider berlomba menarik pelanggan, dengan tarif yang murah dan terkadang 'tidak masuk akal' promosinya.

Harga modem pun saat ini juga bervariatif, bisa dikatakan harga modem sangat murah, tentu saja perbandingannya dengan harga modem saat saya beli beberapa tahun yang lalu. Belum lagi keberadaan ponsel yang mendukung koneksi internet dengan harga yang sangat murah, tentu saja langsung tidak langsung membuat para pelanggan warnet berpaling. Dengan hal tersebut sudah bisa ditebak, lambat laun nasib warnet akan sama dengan wartel, makin berkurang dan mungkin saja perlahan menghilang.

Lain lagi dengan warteg atau warung tegal, sudah berpuluh tahun eksistensinya tak tergoyahkan, atau bahkan malah semakin eksis. Banyak warteg-warteg baru bermunculan ditengah eksistensi warteg yang sudah ada, dibanyak tempat, sangat mudah kita menjumpai warung makan ini. Ditengah perkembangan rumah makan dan warung modern, warteg masihlah menjadi primadona, terutama dikalangan menengah kebawah.

Tak bisa diangkal lagi, diantara wartel, warnet, dan warteg, hanya warteg lah yang masih tetap eksis meski jaman terus berkembang. Kalau Anda pernah memanfaatkan ketiga jenis warung tersebut, dalam sepuluh tahun kedepan barangkali hanya warteg lah yang masih eksis. Jadi jangan heran kalau misalnya lokasi yang dulunya wartel berubah menjadi warnet, dan berubah lagi menjadi warteg. Begitulah.
Wartel, Warnet, Warteg 4.5 5 Sukadi April 10, 2013 Entah sudah berapa tahun saya tak memegang gagang telpon, selain tak punya, tak pernah lagi s...


20 comments:

  1. enake mampir warteg.. dadi wareg,... (simbah ngatino: FB)

    ReplyDelete
    Replies
    1. cocok Mbah, daripada nen wartel apa warnet gur marai boros :D

      Delete
  2. Bener banget apa yg sampean tulis ini mas. wartel dan warnet di jaman skrg ini kalah saing ama warteg. apalagi yg hobi nya makan seperti aku, pasti membutuh kan warteg dari pada warnetdan wartel he,he,he,he..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalah dalam persaingan, tapi bagaimanapun watel dan warnet pernah berjasa dan berjaya, walau sekarang mulai terkikis eksistensinya.. kalau warteg pasti eksis, karena semua orang buth makan hehe

      Delete
  3. sekarang udah jarang ada wartel ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sudah jarang yang membutuhkan, pada banyak yang punya HP sekarang..

      Delete
  4. seru mas tulisannya, warteg memang masih primadona, selain terpenuhi kebutuhan juga bisa nge-bon atau ngutang dulu, wkk...
    klo wartel & warnet ada billing nya, nda bisa ngutang klo gitu, wkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua bisa ngutang asal kenal dan boleh ngutang sama yang punya :)

      Delete
  5. Wartel dah raib.. warnet bentar lagi.. yg bertahan tinggal warteg.. hehe.. lam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena orang butuh makan, apalagi kalau murah meriah :D
      salam kenal

      Delete
  6. Bener banget nih... warnet dulu sangat rame dan banyak penggunanya tapi sekarang sudah ga laku karena kebanyakan orang sudah pake HP. Kalo dulu orang mau internetan biasanya ke warnet, tapi sekarang udah semakin sedikit yg pake warnet kalo hanya internetan karena sebagian besar sudah punya laptop dan pc sendiri, tinggal beli modem.

    TAPI kalo warteg, dari dulu sampe sekarang tetap banyak penggemarnya hehehe. Saya penggemar warteg juga, dari dulu sampe sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lambat laun wartel dan warnet akan menghilang, karena banyak faktor, terutama kemajuan teknologi yang memberi kemudahan-kemudahan bagi penggunanya.

      Sedangkan warteg, lama kelamaan akan terus ter-update menu-menunya sehingga makin memuaskan pelanggannya :D

      Delete
  7. Halo masbro, diparagraf atas saya menemukan cuplikan berikut,"...Dulu, meski tidak sering, beberapa kali dalam seminggu saya menyempatkan diri ke warnet, tak lain dan tak bukan hanya sekedar untuk menelpon "teman", meskipun durasinya tak begitu lama."
    Mungkin Maksudnya Disini Adalah Wartel ya.

    Saya Setuju dgn Tulisan Mas Sukadi, wartel Sudah Keok, Warnet Mungkin Jg Akan Bernasib Sama jika tak ditunjang dengan fasilitas game online. Cuman warteg yang masih tetap berjaya, makan ditempat lebih berkesan dibanding bungkus dan dibawa pulang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih koreksinya Mas, sudah saya perbaiki :D

      Kalau warteg itu biasanya lebih murah dengan porsi yang lebih banyak dibanding lainnya :)

      Delete
  8. Selama Warteg membuat orang jadi wareg, eksistensinya pasti terjamin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat, karena warteg bikin wareg :D

      Delete
  9. Cuma Warteg aja yang masih ada di IbuKota Jakarta, warnet dan wartel tidak sebanyak awal tahun 2000an :)
    Salam hangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena orang butuh makan, itu kenapa warteg kuat bertahan sampai sekarang :)
      Salam

      Delete
  10. Wartel sudah punah, warnet menuju kesana, warteg masih tetap jaya. Saya pernah berkunjung ke warteg yang terakhir saya makan disitu tahun 2009. Rasanya dari dulu sampe sekarang tidak pernah berubah..

    ReplyDelete
  11. sekarang yang masih bertahan cuma warnet dan warteg..
    wartel udah ga ada lagi..

    ReplyDelete