Iklan, Sensor Dan Ketidaknyamanan Menonton Televisi

 On December 3, 2015  

Menonton televisi sekarang ini tak senyaman seperti dahulu, ada banyak hal yang membuat pemirsa televisi merasa di eksploitasi oleh komersialisasi sebuah acara. Iklan menjadi salah satu satu daya tarik tersendiri yang membuat televisi berlomba-lomba membuat acara semenarik mungkin agar para pemilik produk tergoda untuk memasang iklan.

Pernah saya tulis disini mengenai layar televisi yang begitu penuh, baik itu oleh running text atau iklan yang dengan semaunya muncul silih berganti dilayar televisi. Apakah salah?, tidak. Hak stasiun televisi untuk menempatkan iklan dimana saja, meskipun itu mengganggu pandangan pemirsanya, tak soal (bagi mereka). Penonton butuh tayangan yang layak, nyaman untuk dipandang mata.
Tayangan Iklan, Sensor Dan Ketidaknyamanan Menonton Televisi
Sumber Gbr: freedigitalphotos.net
Kini, tak hanya soal iklan, tayangan televisi sepertinya semakin ketat dalam penyaringannya. Sensor pada hal-hal yang berbau pornografi dan kasar semakin kentara, bahkan untuk tayangan lokal pun banyak yang dibuat blur gambarnya. Tak hanya soal gambar, dialog pun tak luput dari sensor. Gambaran betapa sudah semakin kaburnya nilai etika dalam membuat sebuah acara.

Beberapa tayangan lokal pun banyak yang kena tegur oleh KPI (Komis Penyiaran Indonesia), bahkan banyak yang akhirnya diberhentikan penayangannya. Tak kalah akal, para pemilik siaran pun buru-buru ganti nama untuk mengaburkan sebuah peringatan, ratting turun pertanda kerugian di depan mata.

Alangkah lebih baik dari awal dibuat konsep yang tidak membutuhkan banyak sensor. Pakaian, kata-kata atau dialog sudah bisa direncanakan dalam proses produksi, tak selalu harus menunggu proses editing dan seleksi kelayakan.

Ditengah semakin sulitnya mencari tayangan televisi yang berkualitas, faktor non teknis kini menambah ketidaknyamanan pemirsa. Iklan, sensor, tayangan kurang berkualitas, lomba kejar ratting, dan apapun namanya, selama memberi keuntungan bagi stasiun televisi saja, berarti siklus tidak seimbang. Pemirsa televisi butuh tayangan berkualitas, tak masalah ada iklan, asal sewajarnya, tak perlu banyak sensor kalau memang bisa diatasi dalam masa produksinya, tak harus mengurangi "kenikmatan" sepasang mata. Demikianlah.

Tulisan terkait:
Iklan, Sensor Dan Ketidaknyamanan Menonton Televisi 4.5 5 Sukadi December 3, 2015 Menonton televisi sekarang ini tak senyaman seperti dahulu, ada banyak hal yang membuat pemirsa tel...


3 comments:

  1. Menurutku sih nggak papa ada sensor malah bagus itu untuk menjaga calon putra bangsa dari hal negatif. Adapun soal iklan memang terkadang menjengkelkan. Pernah dulu pas lihat acara bola masak ada break iklan padahal belum setengah main. Pingin ditegor bukan yang punya acara.Ya udah terima aja

    ReplyDelete
  2. sensor memang sangat diperlukan, mengingat banyak sekali tayangan baik dari segi visual maupun audio yang mengarah pada kekerasan, pornografi dan pelecehan sesama manusia. sangat kasihan kalau anak-anak yang belum bisa menyaring sebuah informasi setiap hari disuguhi tayangan-tayangan yang merusak moral dan etika

    ReplyDelete
  3. sensor memang harus yaa, kalau bikin ganggu pandangan mungkin karena timingnya gak pas jadi nge-blur-nya kena area yang gak seharusnya.
    setuju sih kalau dari awal konsepnya dijauhkan dari unsur2 yang bakalan kena sensor... cuma di lapangan sering terlupakan mungkin sudah pusing dengan deadline dari bossnya. :D

    ReplyDelete