Menikmati Hujan

 On November 20, 2010  

Menikmati hujan sore ini rasanya "sangat puas", masalahnya hampir sepanjang perjalanan dari Slawi ke Purbalingga yang jarak tempuhnya kira-kira 2 jam, hujan terus mengguyur, kalaupun ada jeda itu pasti di selingi gerimis. Dengan jas hujan model batman saya rasa air tetap membasahi saya,

Yang menarik perhatian saya, setiap kali perjalanan yang ditemani hujan. pasti saya menemukan banyak sekali genangan di jalan, kalau boleh dikata itu adalah banjir dalam skala kecil. Air semua mengalir ke jalan, salauran yang dipinggir jalan tidak bisa menampung debit air, tidak fungsi, bahkan banyak yang tidak ada salurannya. Yang membuat saya sebel adalah ketika dari arah berlawanan ada mobil atau motor, pasti airnya mengenai saya. Selain itu, yang saya takutkan adalah apabila genangan yang lumayan tinggi akan membuat motor jadi macet.

Huuuhhh.... kenapa semakin kesini nggak semakin baik kondisinya, padahal musim kali ini tidak bisa diprediksi, musim hujan hampir setahun penuh, kalau hujan begini terus bisa-bisa kondisi jalan aspal akan cepat sekali rusak karena fungsinya sudah ganda, selain sebagai jalan juga mirip saluran air.

Mungkin segera perlu solusi dari permasalahan ini, misalnya saja kepedulian dari mereka yang tinggal di sepanjang jalan, kepedulian dari pemerintah RT sampai pusat tentang pentingnya penataan sanitasi dan pemukiman. Jangan hanya asal bangun saja, ada juga yang dulunya ada saluran air setelah dibangun rumah akhirnya malah mampet salurannya.

Tapi itu hanya sebatas harapan saja, yang terpenting saya sudah sampai di rumah, walau kedinginan rasanya tidak sebanding dengan kebahagiaan yang saya rasa karena bisa bertemu dengan keluarga. Masalah menikmati hujan dan kondisi yang seperti ini, sudah hampir tiap minggu saya merasakan, dan saya sepertinya sudah hapal. Selanjutnya cuma bisa berharap...he.he...
Terimakasih... :)
Menikmati Hujan 4.5 5 Sukadi November 20, 2010 Menikmati hujan sore ini rasanya "sangat puas", masalahnya hampir sepanjang perjalanan dari Slawi ke Purbalingga yang jarak tempuh...


35 comments:

  1. akupun sering nikmatin hujan seperti itu sob... udah capek2 hujan gede... dijalan ada yg tau2 kenceng lagi terus nyipratin air tanah.. wah tambah dongkol aja tuh haha...

    Syukur deh udah sampe dirumah hhe... klo gitu mending nyantai sob...

    aku pamit off dlu ya Sob... :P

    ReplyDelete
  2. @Ferdinand: sudah menjadi konsekuensi Mas, makanya daripada keduluan kecipratan mending di dahului saja..he.he
    Terimakasih Mas, sekarang juga baru nyantai...
    selamat bermalam minggu.. :)

    ReplyDelete
  3. mmhh..resapan air sekarang kayanya udah ga ada banget ya mas..semua jd nggenang di jalan raya..
    bener jg mas..harapan sepertinya tinggal harapan *apatis mode on* hihihi

    ReplyDelete
  4. Wah kalo pas hujan trus jalan jd di genangi air memang nyebelin ya OM.apalagi kalo bawa motor.

    ReplyDelete
  5. sepertinya sudah menjadi tradisi mas, kalau hujan jalanan berubah menjadi sungai-sungai dangkal.. :D

    hati-hati lho mas, kadang dalam genangan air itu ada lubang aspal yang bisa membuat motor tergelincir.

    ReplyDelete
  6. kita-kita yang ada di Jakarta kalau hujan turun di hari kerja dan pada saat mau pulang kantor... bikin perut jadi mules karena udah terbayang macet yang parahhhhhhh....jadinya hujan bikin ga indah lagi dehhh

    ReplyDelete
  7. @windflowers: sudah jarang mbak, kebanyakan sekarang yang ada bagunan baru, saluran dipinggir jalan yang sudah ada pun juga kurang terurus..he.he

    @WONG SIKAMPUH: bener Kang, apalagi kalau sampai kecipratan air karena motor/mobil bikin sebel he.he

    @sisi lain Dwi: iya Mas, hampir merata. jalan banyak yang berlubang salah satunya karena sering tergenang air, kalau nggak hati-hati memang bisa terjebak di lubang yang licin...

    @Necky: kalau saya lihat di tivi, kalau dijakarta selain macet juga banjir, jadinya nggak nyaman buat perjalanan..he.he

    Terimakasih

    ReplyDelete
  8. hmmm terkadang menikmati hujan adalah sebuah keasikan tersendiri tapi hati²..jangan kelamaan tar masuk angin he²..

    ReplyDelete
  9. @Bunglon Blog: sebenarnya saya nggak mau hujan-hujanan Mas, tapi cuaca yang "memaksa" saya..he.he
    terimakasih

    ReplyDelete
  10. hujnnya bukan hujan asam bawaan dari merapi kan.... :D

    ReplyDelete
  11. @Skydrugz: bukan Mas, hujan pada umumnya..he.he

    ReplyDelete
  12. Siank Sob..

    haha.. bener juga ya, dari pada kecipratan mending kita yg duluan hhaa.... oiya sob.. dari pagi aku buka blog ini koQ error mulu ya? setelah Off dan blogging siank baru bisa kesini... padahal hostingannya masih di Blogspot ya... ndak ngerti lah....

    Met liburan aja N happy blogging :P

    ReplyDelete
  13. salam sahabat
    nggak masuk angin sob kehujanan

    ReplyDelete
  14. Sesekali kita memang perlu menikmati hujan dengan kondisi badan sampai basah kuyup, pasti seger dan nyaman setelah sampai dirumah minum kopi hangat ...

    ReplyDelete
  15. kebetulan siang ini hujan lagi mas :)

    ReplyDelete
  16. ketika melibas hujan, saya terus terang memilih hati-hati. Selain licin juga risiko lubang jalan yang tertutup genangan. Selain itu selalu mengenakan jas hujam meski hanya hujan gerimis, pertimbangannya juga safety. Biasanya kalau kehujanan di jalan, kita cenderung mempercepat laju motor. nah kalao dah pake mantel/jas hujan, kita lebih santai dan waspada :)

    btw jadi kangen menelusuri kembali tlatah Jateng-Banyumasan nih qeqeqe

    ReplyDelete
  17. yup..bangunan yg berdiri tegak..dng melupakan resapan air..mmhh..itu ada saluran di pinggir jalan ga berfungsi...apa kabar ya itu..sepertinya malah pada mampet ya? :d

    ReplyDelete
  18. disini (tg.priok) lagi angin besar, hampir hujan. semoga tidak banjir.. :(

    jakarta benar2 telah menjadi kota yang tumbuh secara alami tanpa pengayomnya lagi.. =(

    ReplyDelete
  19. @Ferdinand: Selamat malam Kawan...
    saya malah tidak tahu kalau blog ini error, masalahnya tadi pagi saya buka baik-baik saja, hostingnya juga masih di blogspot kok he.he
    terimakasih

    @imtikhan: alhamdulillah nggak masuk angin kok mas..

    @t: terimkasih

    @Kurnia Septa: terpaksa hujan-hujanan... :D

    @syahida: kalau saya nggak sesekali mas, tapi sudah sering he.he..

    @Masjid Kita: memang lagi musimnya...

    @Halaman Sampingnya Inung narba: kalau saya lihat situasi Pak, kalau sudah hafal jalannya saya kadang agak cepet, tapi kalau jalan yang masih asing biasanya memilih agak pelan. walau pakai jas hujan tapi kalau perjalanan jauh tetep saja basah, tapi lumayan nggak terlalu kuyup dan bisa sedikit menghangatkan...

    wah, punya banyak pengalaman di jateng-banyumasan ya Pak...he.he
    terimakasih

    @windflowers: walaupun nggak semua tapi ada sebagian yang memang nggak berfungsi mbak..

    @Enno Ayu: semoga saja tidak banjir mbak, dan semoga kedepan jakarta lebih baik lagi ya... :)

    @aciid !!!: salam kenal :D

    ReplyDelete
  20. postna hujan :D
    kayag laguu taxi kaka

    ehem mw nyanyi
    *kemarin kau datang*
    :D hkhkh

    ReplyDelete
  21. rain city kayaknya menyebar kemana-mana..
    virus bawaan alam yang semakin tua kali ya...!!
    Salam Gan... dari orang "rain city"

    ReplyDelete
  22. @aciid !!!: halah, lha wong ini lagunya gundul-gundul pacul kok..hahaha

    @Ndaz Mumetz: musimnya sekarang hujan tersus, jadinya sulit diprediksi...
    Salam

    ReplyDelete
  23. @andri: berharap untuk lebih baik lagi...he.he

    @Sang Cerpenis: ya mbak, saking ademnya bisa bikin masuk angin juga he.he

    Terimakasih :)

    ReplyDelete
  24. Sesekali, agaknya enaknya juga bermain hujan, he..he..he

    ReplyDelete
  25. @hendri: ya, kalau hujan2an cuma sesekali nggak masalah, tapi masalahnya kalau hujan2an berkali-kali he..he

    ReplyDelete
  26. jaman cilik udan2 nyurung grobak sekarang nyrung motor :D

    ReplyDelete
  27. @ciwir: nyurung weteng terus kesel Mas, sekali-kali nyurung motor :D

    ReplyDelete
  28. Dulu sewaktu masih kecil, kita seneng banget ya Mas ,kalau hujan turun, bisa main hujan dgn bahagia.
    sekarang kok setelah dewasa , kayaknya hujan jadi menyusahkan, seolah menghalangi kegiatan rutinitas kita, apalagi ditambah dgn jalan yg bolong2, bisa tiba2 kejblos krn gak kelihatan, sudah ketutupan air.

    apapun, semoga saja hujan jadi berkah utk kita, jangan jadi banjir yg membawa musibah .
    salam

    ReplyDelete
  29. @bundadontworry: karena sudah berbeda sudut pandangnya Bunda...
    semoga hujan ini menjdi berkah buat kita semua dan memberi kebaikan buat alam seisinya amin..

    Terimakasih Bunda :)

    ReplyDelete
  30. Lho kok hujan2an sih.. ntar sakit lho.. hehe

    ReplyDelete
  31. @Saung Web: Alhamdulillah tidak sakit kok.. :)

    ReplyDelete